RASA APALAH INI

Waktu akan terus tergerus, seperti rasa bersalah yang selama ini gue rasakan. Awalnya memang agak sulit untuk menghapus rasa itu, tapi gue juga nggak bisa begini terus menerus, menerima kenyataan juga bahwa sekarang "DIA" udah bahagia memiliki hati yang lain, yaaaa gue turut bahagia. Dan mulai hari ini gue akan melupakan semua, memulai lagi dan membuka kembali hati yang telah lama tertutup, mungkin kalo digambarkan hati gue ini udah banyak sarang laba-laba, debu dimana-mana, gelap, pengap, kecoa beterbangan (lebay), yaaa semua itu mulai perlahan larut.

Bulan-bulan ini emang gue jarang banget nulis, karena banyak banget hal yang bikin gue gabut untuk nulis contohnya, 
  1. banyak banget pikiran karena tugas nggak selesai-selesai dikampus, terus dapet temen sekelompok yang berbeda pola pikirnya sama gue, gue bilang A tapi malah dia tanggapin B, alhasil bikin tugas mandek dan ngumpulin tugas terlambat, walau pada akhirnya selesai.
  2. Kerjaan nggak habis-habis juga.
  3. Pokonya banyak banget, dan gue butuh banget liburan.
Tadinya di tulisan gue ini, pengen banget nulis yang puitis-puitis gitu, tapi apalah daya gue bukan orang yang puitis jadi gagal mau nulis hal semacam itu. Ngomong-ngomong soal puitis, akhir-akhir ini gue agak galau masalah hati (njirrr, apa hubungannya puitis sama galau karena masalah hati) bodo amat lah orang galau bebas T-T.

Kayanya galau gue nggak abis-abis ini, mungkin karena gue jomblo terus jadi perasaan galau sering menghampiri. Yaaaaaaaa kembali lagi kemasalah galau tadi, akhir-akhir ini gue lagi memikirkan salah satu wanita yang menurut gue dia itu imut juga sih, cuma galaknya minta ampun kayanya, udah gitu cerewet, baperan menurut gue, suaranya jangan ditanya kalo lagi ketawa, se RT bisa denger kayanya. Tapi (ada tapinya),  gue suka orang yang apa adanya dan bisa jadi dirinya sendiri dan dia tangguh.

Dan pada bulan-bulan ini gue sama dia kaya tambah deket, yang awalnya gue sama dia nggak pernah chat, sekarang jadi chat-an terus dimulai dari pembahasan yang berbobot sampe nggak penting sama sekali. Tapi anehnya itu setiap ketemu sama gue dia selalu menghindar (dalam hati gue ngerasa, apa muka gue serem kali ya) tapi pas gue tanya dia, dia itu menghindar karena takut dicengin sama temen-temen gue, emang sih temen-temen gue agak kampret.

Hari demi hari berlalu, gue sama dia sekarang udah sama sekali jarang chat di WA, kadang gue juga suka mager sih kalo ngechat duluan, ya manusiawi kalo cowok kadang agak gengsi juga buat chat duluan, terkadang gue juga suka membuka pembicaraan duluan sama dia kok, ya sadar diri aja nanti dianya malah berpikiran "kok gue terus ya yang ngebuka pembicaraan?" gitu. Ya itu tadi kadang gue duluan, cuma giliran gue yang ngebuka pembicaraan dia malah bales satu atau dua kata aja (nyesek banget coy) alhasil gue juga jadi males banget (asli).

Cuma kadang suka agak aneh juga kalo gue ketemu atau bertatap sama dia, ada hal aneh di dalam diri gue, salting sih enggak cuma agak aneh aja, kaya ada hal yang menarik banget dari dia, udah sih itu aja, mungkin gue mulai tertarik sama dia, nggak tau juga sih hmm.. 

Saat ini gue juga nggak tau perasaan dia ke gue kayak gimana, intinya gue juga nggak mau terlalu kepedean, kalau ternyata akhirnya selama ini dia suka sama orang lain dan bukan gue, jelas sangat menyakitkan men kalo itu kejadian, namun yang jelas tak menutup kemungkinan gue akan mencoba untuk membuka hati, mungkin untuk sekarang terlalu dini untuk memulai,  yaaaa ikuti aja alurnya kaya gimana, saat ini gue juga masih asik ngejalanin kejombloan ini kok, menanti jodoh itu di asikin aja sebenernya, cuma satu yang perlu di inget "Jangan cuma menunggu aja, tapi berusahalah datangkan jodohmu sendiri and keep praying"

Mungkin sampe disini aja curhatan gue, bye :)

    SOCIAL MEDIA

    DOWNLOAD SONG

    BUAT BESOK

    INSTAGRAM